Menu

Mode Gelap

OOTS · 12 Oct 2023 05:44 WIB ·

Kemarau Ekstrem: BMKG Beri Peringatan, Suhu Indonesia bisa Tembus 40 Derajat Celcius


 Terik matahari di siang hari (Foto: Istimewa) Perbesar

Terik matahari di siang hari (Foto: Istimewa)

Berita Website — Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati menyebut suhu panas di Indonesia diprediksi bisa tembus hingga 40 derajat Celsius. Cek penyebabnya.
Menurut Dwikorita kondisi ini berbarengan dengan hawa panas yang melanda sejumlah kawasan di Indonesia di tengah musim kemarau.Tidak hanya itu, tren global juga menunjukkan adanya peningkatan suhu di berbagai belahan dunia imbas dari perubahan iklim.

“Kami memprediksi dari hitungan kami sampai Oktober ini dimungkinkan dapat terjadi suhu udara permukaan mencapai 40 derajat Celsius,” kata Dwikorita di program CNN Indonesia Connected, Jumat (6/10).

Kendati demikian, ia menjelaskan untuk saat ini catatan BMKG di kawasan Jabodetabek berada pada kisaran 35-37,5 derajat celcius.

Ia juga menjelaskan setidaknya ada dua faktor yang membuat sejumlah wilayah di Indonesia itu panas. Antara lain faktor fenomena kemarau kering alias El Nino dan gerak semu Matahari.

Menurutnya dampak El Nino adalah minimnya pembentukan awan-awan hujan di wilayah Indonesia.

“Sehingga tutupan awan-awan hujan itu menjadi sangat minim, sehingga penyinaran sinar matahari ini langsung mengenai permukaan Bumi tanpa melalui awan-awan hujan tadi,” tuturnya.

Hal tersebut diperkuat dengan fenomena gerak semu Matahari di sejumlah wilayah Indonesia, terutama di wilayah khatulistiwa. Fenomena ini menjadi faktor yang membuat peningkatan intensitas penyinaran.

“Inilah yang meningkatkan intensitas penyinaran, selain juga dipengaruhi oleh faktor kelembaban udara yang relatif rendah saat ini dan juga pengaruh angin yang kadang-kadang stagnan, ini juga yang mengakibatkan terasa semakin panas,” tuturnya.

Kendati begitu, kata Dwikorita, puncak dari fenomena panas ini terjadi hingga akhir Oktober, kemudian perlahan masuk ke musim penghujan.

“Jadi kemarau kali ini sesuai prediksi akan berakhir di sebagian besar wilayah Indoneisa oktober akan berakhir. Secara berangsur November ini transisi antara musim hujan,” tuturnya.

BMKG sebelumnya juga mengungkap alasan di balik cuaca sejumlah daerah Indonesia terasa lebih panas daripada angka suhu yang diprakirakan.

Suhu panas terik memang tengah menjadi momok sejumlah wilayah Indonesia buntut fenomena El Nino dan Indian Ocean Dipole (IOD) di musim kemarau.

“Sepekan hari terakhir ini, sebagian wilayah Indonesia mengalami fenomena suhu panas yang cukup terik pada siang hari,” kata Guswanto, Deputi Bidang Meteorologi BMKG dalam keterangannya beberapa waktu lalu. (Dari berbagai sumber/ Nia Dwi Lestari).

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Integrasi Aplikasi Digital SSDM Polri Siap Tingkatkan Pelayanan dan Kepercayaan Publik Terhadap Polri Makin Menguat

11 June 2024 - 04:25 WIB

Panglima TNI Hadiri Acara Peluncuran Govtech Indonesia di Istana Negara

28 May 2024 - 03:37 WIB

Dukung Terus Garuda! Pos Lion Parcel Paso dan Ekspedisi IndoFerro Yakin Timnas Indonesia Sabet Trofi Piala Asia U-23

28 April 2024 - 10:11 WIB

Dreame Indonesia Perkenalkan Solusi Pembersihan Revolusioner dengan Peluncuran Dreame X30 Ultra dan H13 Pro

20 March 2024 - 05:19 WIB

UI Bersama Mitra Luncurkan Aplikasi Shallow Water Mapper, Solusi Inovatif Pemetaan Batimetri Indonesia

18 March 2024 - 12:50 WIB

Tips Langkah Demi Langkah Memilih Rekan untuk Implementasi Sistem Teknologi Informatika

18 February 2024 - 09:57 WIB

Trending di Headline