Menu

Mode Gelap

Lifestyle · 27 Oct 2023 05:56 WIB ·

Rekomendasi Terbaru WHO Mengenai Pemberian Suplemen Nutrisi untuk Bayi 6-23 Bulan


 WHO merinci berbagai rekomendasi berkaitan dengan pemberian MPASI untuk anak usia 6-23 bulan. (Foto: Istimewa) Perbesar

WHO merinci berbagai rekomendasi berkaitan dengan pemberian MPASI untuk anak usia 6-23 bulan. (Foto: Istimewa)

Berita Website — Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) baru saja merilis pedoman baru bagi para orang tua tentang pemberian makanan pendamping air susu ibu (MPASI).

Dalam dokumen setebal 96 halaman itu, WHO merinci berbagai rekomendasi berkaitan dengan pemberian MPASI untuk anak usia 6-23 bulan. Semua rekomendasi ini didasarkan pada hasil penelitian terbaru yang dilakukan organisasi itu.

Salah satu rekomendasi yang dijabarkan secara detail adalah soal pemenuhan nutrisi untuk si kecil selama proses MPASI. Selain dari makanan biasa, WHO juga mengizinkan pemberian suplemen nutrisi dan produk fortifikasi pada bayi pada usia 6-23 bulan.

Meski demikian, pemberian suplemen nutrisi dan produk fortifikasi ini tidak boleh berdiri sendiri. Anak tetap harus mendapatkan asupan alami, termasuk di antaranya ASI, untuk memenuhi kebutuhan nutrisi mereka.

“Tak satupun dari produk suplemen dan fortifikasi ini bisa berdiri sendiri. Sebaliknya, harus didampingi. Tidak ada produk yang bisa menggantikan pola makan beragam dari sumber alami yang sehat,” kata WHO dalam pernyataannya.

Untuk itu, meski produk-produk suplemen dan sereal bayi ini diizinkan, tapi tetap makanan utama harus yang berbahan dasar alami. Tugas makanan ‘buatan’ ini hanya sebagai pendamping untuk memenuhi kebutuhan gizi si kecil.

Lebih lanjut, WHO juga merinci suplemen nutrisi dan fortifikasi ini harus memenuhi beberapa syarat berikut agar boleh diberikan pada anak. Berikut syarat suplemen nutrisi dan fortifikasi yang boleh diberikan saat bayi usia 6-23 bulan:

  1. Berbagai Bubuk Mikronutrien
    Berbagai produk bubuk mikronutrien (MNPs) boleh diberikan kepada bayi selama proses MPASI. Produk-produk tersebut diyakini bisa memberikan tambahan jumlah vitamin pilihan dan mineral.
    Tapi, semua produk ini tidak boleh dijadikan makanan utama untuk menggantikan makanan sumber mineral dan jenis vitamin lain yang alami.
  2. Sering Dikonsumsi
    Makanan suplemen ini sudah umum dikonsumsi oleh bayi dan anak-anak. Produk harus berbahan dasar biji-bijian dan tepung campuran. Fortifikasi sereal ini diyakini bisa meningkatkan asupan mikronutrien pada anak. Ingat, tugasnya hanya untuk melengkapi, bukan sebagai bahan makanan utama.
  3. Berbahan Dasar Lipid Dalam Jumlah Sedikit
    Suplemen nutrisi diyakini bisa berguna untuk memenuhi asupan gizi selama MPASI. Utamanya, jika terjadi krisis pangan yang bisa menyebabkan masalah kekurangan gizi.

Demikian informasi seputar MPASI yang bertujuan untuk mencukupi kebutuhan nutrisi guna mendukung proses tumbuh kembang bayi. Jika masih bingung terkait pemberian MPASI yang tepat untuk si kecil, Anda bisa berkonsultasi langsung dengan dokter anak. (Dari berbagai sumber/ Nia Dwi Lestari).

 

Artikel ini telah dibaca 0 kali

badge-check

Penulis Berita

Baca Lainnya

Berikut Daftar Negara yang Dianggap Berbahaya untuk Dikunjungi di Tahun 2024

20 December 2023 - 08:07 WIB

Minuman Kolagen Sering Dikritik, Dokter Ungkap Kandungan yang Terbukti Maksimal untuk Merawat Kulit

20 December 2023 - 04:49 WIB

3 Jenis Buah yang Tidak Cocok untuk Diet, Bisa Buat Berat Badan Naik

20 December 2023 - 03:37 WIB

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Masyarakat Diimbau untuk Melengkapi Dosis Vaksinasi Covid-19

20 December 2023 - 03:21 WIB

Covid-19 Kembali Meningkat, Kapan Sebaiknya Swab Jika Mengalami Batuk?

15 December 2023 - 16:48 WIB

Inilah 5 Tips Penting bagi Orangtua untuk Memenuhi Hak Anak Tumbuh Maksimal

15 December 2023 - 16:38 WIB

Trending di Lifestyle